Biodata Pringgo Regowo

Profil Pringgo Regowo

Pringgo Regowo lahir di Jakarta, 27 Juni 1987 dan merupakan seorang atlet bola basket berkebangsaan Indonesia yang bermain di klub Aspac Jakarta sejak tahun 2008 dengan bertinggi badan 190 cm dan berat 93 kg. Posisi yang dimainkan dalam tim adalah sebagai forward. Ia pertama kali bermain bola basket sejak di bangku SMP.

Pringgo sempat mengalami cedera lutut Anterior Cruciate Ligament atau ACL di tahun 2010 dan 2013. Tahun 2010, Pringgo mengalami cedera lutut kiri dan masa pemulihan memakan waktu tujuh bulan. Namun hal tersebut tidak membuatnya menjadi patah semangat, setelah dinyatakan boleh bermain kembali di Januari 2011, di tahun tersebut pula Ia dipanggil dalam seleksi tim Nasional, namun gagal di pencoretan kedua karenakan masih mengalami sedikit masalah dengan pemulihan lutut. Tidak berhenti di situ, pada musim NBL Indonesia 2011-2012 Pringgo memperoleh penghargaan First Team (posisi Power Forward terbaik), kemudian pada musim NBL Indonesia 2012-2013 Pringgo mendapatkan Penghargaan tertinggi yaitu sebagai pemain terbaik ( Most Valuable Player ) disertai juga dengan dua penghargaan lainnya yaitu First Team (posisi Power Forward terbaik)  penghargaan 1000 poin dan tim Aspac berhasil memperoleh juara Speedy NBL Indonesia 2013. Berkat gelar MVP tersebut dirinya juga dianugerahi hadiah satu unit mobil all new Chevrolete Aveo.

Berbagai Penghargaan tersebut justru diraihnya setelah ia mengalami cedera lutut, dan pringgo tercatat pula sebagai pemain yang sering membukukan dobel-dobel (Point dan Rebound dengan dua digit). Sayangnya, di tahun yang sama (2013) Pringgo kembali mengalami cedera ACL, kali ini pada lutut kanan. Proses penyembuhan memakan waktu enam bulan dan di Musim 2013-2014, Pringgo memperoleh penghargaan yaitu pemain ke 4 yang memperoleh 1000 Rebound dan memperoleh Juara NBL Indonesia 2014 bersama tim Aspac.

Pringgo merupakan pemain NBL Indonesia pertama yang telah memperoleh penghargaan MVP dengan 1000 points, 1000 Rebound, First Team dua kali berturut-turut , Juara Back to Back dan dalam kurun waktu yang paling singkat, dikarenakan banyaknya absen di pertandingan sehubungan dengan cedera yang dideritanya.

Secara postur memang dirinya bukan posisi “big man” yang besar akan tetapi pergerakan kaki-kakinya atau sering disebut pula “footwork” terlihat dan terbukti sangat baik. Sebagai power forward Pringgo juga dikenal memiliki akurasi tembakan yang tajam jika dibandingkan dengan posisi “big man” lainnya. Posisinya sangat diperhitungkan di dalam tim, Ia mampu mengangkat tim nya mulai terlihat sejak tahun 2011 ketika tim Aspac masih dalam asuhan pelatih Tjejep Firmansyah.

PRESTASI

  • POPNAS 2005 emas
  • PON 2008 emas
  • Libamanas 2005, 2006, 2007 runner-up
  • Most Valuable Player (MVP) / Pemain Terbaik Libamanas 2007
  • Best Defensive player Libamanas 2006, 2007
  • Best Center player Libamanas 2006, 2007
  • IBL 2009 (runner-up)
  • Peringkat ketiga turnamen Piala Gubernur DKI, 2010
  • Peringkat keempat NBL Indonesia 2011
  • Terpilih menjadi 24 besar dan 18 besar yang mengikuti seleksi tim nasional basket untuk proyeksi seagames 2011
  • Peringkat kedua NBL Indonesia 2012
  • Penghargaan “First Team” NBL Indonesia 2011-2012 (posisi power forward terbaik)
  • Kandidat MVP NBL Indonesia 2011-2012
  • Pemain ke sembilan di NBL Indonesia yang memperoleh penghargaan 1000 poin
  • Terpilih menjadi 17 besar yang mengikuti seleksi tim nasional basket untuk proyeksi seagames 2013
  • Most Valuable Player (MVP) / Pemain Terbaik NBL Indonesia 2012-2013
  • Penghargaan “First Team” NBL Indonesia 2012-2013 (posisi power forward terbaik)
  • Juara 1 Musim Reguler NBL Indonesia 2012-2013
  • Juara 1 Speedy NBL Indonesia 2012-2013
  • Pemain ke empat di NBL Indonesia yang memperoleh penghargaan 1000 Rebound
  • Juara 1 Speedy NBL Indonesia 2013-2014
  • Peringkat 2 SEABA 2014 dan menjadi top skor di dua pertandingan.
  • Peringkat 9 FIBA Asia 2014 di Wuhan
  • Peringkat 2 3X3 Basketball di Singapore
  • Peringkat 3 turnamen Honda Jawa Post 2016 bersama Stadium ( satu-satunya tim yang lolos 4 besar tanpa pemain asing)
  • Kandidat MVP (pemain terbaik) di Honda Jawa Post Tournament 2016
  • Juara 1 Red Bull Reign Indonesia dan lolos mewakili Indonesia ke Washington DC, USA

Baca  Juga :